Bersama Yappika, Pattiro Banten Resmikan Ruang Kelas dan Sanitasi Layak SDN Kedawung


SERANG, BANPOS – Pattiro Banten bersama YAPPIKA-ActionAid, meresmikan bangunan kelas dan sanitasi sehat untuk SDN Kedawung, Samparwadi, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Banten. Kini, bangunan kokoh telah berdiri di SDN tersebut dan memberikan kebermanfaatan.

Peresmian dihadiri oleh YAPPIKA-ActionAid, Pattiro Banten, Koordinator Pengawas Pendidikan, perwakilan Dinas Pendidikan Kabupaten Serang, komite sekolah serta tokoh masyarakat setempat.

Direktur Eksekutif Pattiro Banten, Angga Andrias, dalam sambutannya mengucapkan terimakasih kepada seluruh pihak yang terlibat dalam program rehab ruang kelas serta sanitasi layak.

“Saya ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut berpartisipasi dan terlibat di program Rehab ruang kelas serta sanitasi layak. Sehingga, bisa selesai dibangun dan diresmikan pada hari ini untuk sebesar-besarnya kebermanfaatan,” ujarnya.

Ia berharap, dengan terbangunnya ruang kelas yang layak, bisa menunjang proses belajar mengajar dengan lebih baik. Kemudian dapat memberikan rasa aman kepada guru dan siswa.

“Harapan besar lainnya adalah, semoga pihak-pihak lain yang terkait atau stake holder yang berkaitan dengan permasalahan ruang kelas rusak atau pun yang memiliki fokus di bidang pendidikan, bisa terus berupaya mendorong kebijakan pemerintah terkait pendidikan berkualitas, khususnya di Provinsi Banten,” jelasnya.

Diketahui, program rehab ruang kelas dan pembangunan sanitasi sehat ini difasilitasi oleh Pattiro Banten, dengan sumber dana dari publik serta CSR dari berbagai pihak, yaitu Paragon, Guele, Ride for change dan Garuda Garrison Indonesia.

Perwakilan YAPPIKA-ActionAid, Munawir, menyampaikan bahwa program rehab ruang kelas dan sanitasi sehat ini diharapkan bisa ikut berkontribusi terhadap perbaikan kualitas pendidikan, khususnya untuk wilayah Banten. Sebab, menurutnya pendidikan adalah modal awal dan fondasi paling penting untuk mewujudkan kemajuan pembangunan.

“Ketika kualitas pendidikan rendah, maka hal tersebut akan berpengaruh terhadap indeks pembangunan manusia, jika indeks pembangunan manusianya rendah, tentu saja hal itu akan berdampak terhadap kondisi sosial masyarakat tersebut,” tuturnya.

Ia berharap, dengan adanya program ini, pihak terkait ataupun stakeholder yang memiliki tanggung jawab terhadap isu pendidikan, bisa ikut terdorong untuk mengupayakan bagaimana kualitas pendidikan bisa lebih ditingkatkan dan diperhatikan dengan sungguh-sungguh.

Sedangkan, perwakilan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Kabupaten Serang, menyatakan apresiasi atas direhabnya ruang kelas dan dibangunnya sanitasi sehat di SDN Kedawung. Ia berharap, kedepan dapat diharapkan dapat terus bekerjasama dan sinergi untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang lebih baik lagi.

“Kami sangat mengapresiasi dan berterima kasih kepada semua pihak yang telah terlibat dan peduli terhadap dunia pendidikan, khususnya untuk pendidikan yang ada di kabupaten Serang,” ujar Perwakilan Dindikbud Kabupaten Serang, Hasan.

Plt Kepala SDN Kedawung, mengungkapkan bahwa dulu ketika mengajar, selalu was-was dan khawatir akan kondisi bangunan yang dapat dikatakan sudah tak layak. Atap bolong-bolong, kayu penyangga atap sudah lapuk, dan apabila hujan akan banjir, kemudian anak-anak jadi tak bisa belajar.

“Dampaknya, para orang tua enggan menyekolahkan anaknya disini, bahkan menarik anaknya saat belajar, karena khawatir anak-anaknya tertimpa bangunan sekolah yang sudah bobrok,” ungkapnya.

Ia pun mengucapkan terimakasih kepada seluruh pihak terkait yang terlibat dalam program pembangunan sekolah tersebut. Selain itu, ia juga menyampaikan ucapan terimakasih kepada pegiat dari Pattiro, Yappika dan semuanya yang terlibat, yang telah peduli terhadap kondisi pendidikan di SDN Kedawung.

“Selain itu, kami berharap, sisa ruang kelas yang masih rusak, bisa tindaklanjuti oleh pemerintah melalui dinas terkait, dalam hal ini dinas pendidikan untuk bisa melanjutkan rehab sisa ruang kelas yang ada,” tandasnya.

Kini, setelah ruang kelas selesai direhab, Guru dan murid di SDN Kedawung bisa melakukan proses belajar mengajar dengan rasa aman dan nyaman, tanpa dibayangi rasa ketakutan khawatir tertimpa bangunan kelas yang sewaktu-waktu bisa saja ambruk menimpa mereka. Bahkan, memiliki sanitasi yang lebih layak untuk para murid. (MUF)



*Artikel ini tayang di banpos.co pada 25 Februari 2022 dengan judul yang sama